Pemuda Apa Kamu Hari Ini? (Stop Meresah, Pemuda!)

6:04 PM Lovely Bunny 001 0 Comments

Salam Pemuda!!
Haisshhh Tahun 1908, 1928, 1998 and NOW 2013 brother sista ... Ini hari kita, udah jadi pemuda yang gimana kita? Masih galau karena cinta? Masih ngeluyur dikampus sambil megang bahan skripsi sambil ngejarin dosen? Masih luntang-lantung keluar masuk kantor buat nyari lowongan kerja?
Iya...aku tau! iya iya ... kamu ga sendirian kok, masih ada banyak, ratusan malah jutaan pemuda diluar sana yang senasib sama kamu. Tapi, jangan mentang-mentang merasa ditemenin terus kamu enjoy dengan keadaan kaya gini.
Okay, ayo sejenak luangin waktu buat merefleksikan diri kita. Aku sengaja nulis ringan artikel ini buat temen-temen baca semoga bisa kita sadari selama ini apa yang udah kita perbuat sebagai pemuda yang tinggal, hidup dan bernafas dibawah naungan sayap Garuda, di tanah bumi pertiwi, Indonesia.
Buat kamu yang masih galau karena masalah percintaan. Putus cinta, Di Php-in, Cinta bertepuk sebelah tangan. Aduh ... kalo ngomongin yang ini nih kayaknya krusial banget dehh, mungkin topik Rusia perang ama AS ga lagi ngalihin perhatian kamu yang lagi meresah banget hatinya karena masalah cinta. Makan ga abis, mandi ga basah, tidur ga lelap. Cinta lawan jenis, cinta muda mudi, cinta monyet! Sampe dari sakit gigi rasanya semua badan ikutan pegel-pegel gara-gara mikirin si doi. Hatinya hatimu satu kan katanya ya hahahaa
Nah ini, yang lagi jadi stalker-nya dosen sambil bawa-bawa kertas-kertas yang isinya menyangkut hidup dan mati. Yang udah escape zona nyaman semester 8 tapi masih belum dapet hidayah buat ngeramu skripsi ... atau malah judulnya! Hahaha ... kita seperguruan teman :D Emang ga tau deh apa motif kejahatan dibalik ditunda-tundanya kesarjanaan kita itu. Entah karena sibuk dengan kerjaan dan keasyikan di organisasi atau emang otaknya yang medium rage dan mampet banget buat nyelesaiin ntu skripsi, tapi yang jelas aku masuk golongan pertama.
Terakhir, buat yang lagi usaha bingung banget nyari-nyari kerjaan dan belum ketemu. Udah ngantongin ijazah S1, S2, S3 malah sampe eS Dungdung tapi masih kagak ada perusahaan yang mau nerima kamu sebagai salah satu karyawannya. Dengan alasan belum ada pengalaman pekerjaan ... Ya gimana mau pengalaman, ngelamar kerja aja ga di terima-terima pffh Gini deh, temen-temenku sekalian yang arif dan budiman dan aku yakin kamu jauh lebih pinter dari aku. Hidup itu complicated banget, makanya tuhan ngasih kita nyawa buat ngejalanin hidup ini dan nyelesaiin smua-smua yang complicated tadi. Itulah gunanya tuhan nyiptain kita otak. Buat nyaro gimana caranya. Kalo kamu meresah karena cinta, ga ada yang patut dipersalahkan. Orang-orang dan pergi di hidup kita. Bukan masalah berhasil atau ga menjalin hubungan percintaan dengan seseorang, tapi Tuhan lagi ngelatih dan nyiapin diri kamu buat jodoh yang udah disiapin spesial buat kamu. Kamu pernah galau kan di masa lalu, toh sekarang kamu bisa nyampe ke tahap ini. Jadi, kamu pasti bisa nyampe ke tahap selanjutnya. Kalo orang lain ga bisa yakin kamu bisa ada di masa depannya ini saatnya buat kamu ngeyakinin diri kamu buat ngejadiin dia bagian dari masa lalumu. Be strong guys! :)
Angin di anjungan berhembus dari segala arah, kapal tetap melaju ke depan. Ga peduli seberapa besar prestasi atau kesuksesan diluar akademi kampus yang kamu kantongi, tapi lulus secepatnya itu prioritas. Emang ga gampang kalo mikirin skripsi, tapi coba pikirin juga seberapa lama cita-cita kita, orang tua kita, orang-orang yang kita sayang nungguin kita buat secepatnya nyelesaiin studi. Bayangin semua rencana-rencana masa depan yang udah kita rancang dengan seksama dalam tempo sesingkat-singkatnya itu harus ketunda dan ketunda lagi dari tahun ke tahun karena kita ga lulus-lulus. Ayo semangat ... Biar susah sekarang asalkan sarjana kemudian!
Dan buat yang lagi nyari kerjaan. Pergi pagi pulang petang badan dari yang rapi kenyes-kenyes pulangnya sampe keringetan dekil lusuh dan kecapekan. Usaha kamu ngoyol banget tapi masih belum dipanggil oleh satupun tempat yang udah kamu masukin job appliance. Jangan sedih donk! Ya gitu dehh nasib orang bawahan, mikir emang kapan saatnya kita yang memimpin. Ini saatnya! Bukan kemarin besok atau kapan-kapan. Jangan terlalu fokus di perusahaan apa kamu bisa diterima, tapi coba deh mulai berpikir 'Perusahaan apa yang akan saya bangun'. Saatnya kita buat C (Company) kita sendiri, jangan nunggu modal, sampe kapanpun ga akan terbentuk jiwa wirausaha di diri kita. Kalo kamu masih dalam perjalanan membangun dan mencari modal, ini juga saatnya untuk membangun Character dan Attitude seorang enterpreneur. Saatnya ninggalin mental pekerja, semua hal yang kamu lakuin itu jangan selalu minta bayaran. Tapi berharaplah orang tau kamu bisa ngelakuin itu sekaligus bisa nanbah skill kamu. Dan jauhin diri dari sifat hedonisme. Nongkrong, kongkow sama temen boleh ... Tapi ingat kemampuan kamu buat ngikutin pergaulan mereka sampe dimana. Jangan cuma sekedar buat happy-happy ngilangin stress trus tabungan kamu makin menipis. Mendingan mulai deh buka usaha kecil-kecilan dari sekarang. Start from Zero become a Hero!
Jadi sekarang, apa makna Hari Sumpah Pemuda buat kamu? Udah pada wake up kan dan tau banget alasan kita ga boleh lagi meresah (ini lebih pop pemirsah daripada menggalau! #okesip). Pemuda itu menurutku, yang tau bahwa seharusnya dia bukan sekedar Move On ... Tapi haru MOVE UP! Bukan ngubek-ngubek perpustakaan buat nyri referensi ilmiah yang bisa nebelin bahan skripsi, bukan yang ada diluar dari pagi sampe petang buat nyari-nyari lowongan pekerjaan.
Pemuda, jiwa kita, raga kita dan hati kita masih murni, masih tegap! Bangkit, berjalanlah lurus kedepan. Jangan takut kehilangan pegangan kalau kamu lelah, jumpai orang-orang disekitarmu. Mintalah kasih sayang dan petunjuk. Terutama, mintalah pada Tuhan-mu. Dia yang maha memiliki hidup. Mengatur segala perputaran dunia. Jadilah pemuda yang tau kemana arahmu. Berjalanlah!

You Might Also Like

0 komentar: